UniqMag
spece

Bebek Bumbu Rendang Pertama Kali di Surabaya, Ingin Tahu?

berita terkini
Wahyu Pradika (kiri) bersama rekannya Frandiko Eka (kanan) tunjukkan bumerang petir
Berita 1

SURABAYA, (suarajatimpost.com) - Mahasiswa Magister Hukum Universitas Airlangga (Unair), R Fauzi Zuhri Wahyu Pradika, dan bersama rekannya, Frandiko Eka Putranto membuka usaha di bidang kuliner, dengan hidangan kulinernya yang bernama ‘Bumerang Petir.

Lokasi usahanya ini berada di Jl. Kebonsari LVK Barat No. 12, kelurahan Kebonsari kecamatan Jambangan kota Surabaya. 

Pria yang disapa akrab Dika ini mengatakan, Bumerang Petir ini sebenarnya sudah berumur 5 tahun dan usahanya pernah dirintis saat di bangku kuliah pada tahun 2013 lalu. Kemudian memutuskan untuk menjadi pegawai di salah satu perusahaan. 

Kuliner Surabaya, kata Dika, kota Surabaya terkenal dengan ragam olahan kulinernya. Utamanya kuliner di jenis makanan bebek.

“Yang membedakan dari tempat kuliner bebek lainnya, yakni, di bumerang petir bebeknya memakai bumbu rendang. Inilah ciri khas usaha kuliner kami yang siap memanjakan warga Jawa Timur terutama Surabaya,” ucapnya saat ditemui di lokasi. Rabu, (27/3/2019).

Lanjut Dika, dirinya menceritakan kenapa nama dan jenis usaha kulinernya dinamai ‘Bumerang Petir’, inspirasi didapat dari kata “bebek bumbu rendang pedas tiada akhir”, jika disingkat (Bumerang Petir). Dan menjual bebek itu merupakan resep dari ayahnya.

“Maka dari itu, kami tidak kebingungan untuk menyediakan varian hidangan bebek yang disajikan. Diantaranya dengan level pedasnya mendung, petir 1, petir 2, petir 3, dan bledhek. Sehingga ini varian hidangan yang pas dari sesuai nama usaha kuliner kami,” terang Owner Bumerang Petir tersebut.

Hal senada dengan Dika, Diko yang sebagai rekannya menjelaskan bahwa, jika diruntut lebih dalam lagi, belum ada usaha kuliner di Surabaya yang mengambil konsep bumbu rendang level pedas dari unsur cuaca. Inilah yang membuat usahanya bertahan sampai sekarang dan meraup untung tiap bulan yang begitu besar.

“Tidak hanya bebek saja yang kami sajikan, yakni ayam kampung juga. Harga juga cukup terjangkau, untuk bebek kami bandrol 25 ribu, sedangkan ayam kampung harganya 22 ribu, cocok untuk penikmat kuliner yang suka makanan anti mainstream dengan ciri khas level pedasnya dan tinggal lebb..!!!,” ujarnya.

Bumerang petir, kata Diko, bisa dipesan melalui via Go-Food by GoJek dan GrabFood. Adapun dari media sosial, bisa diakses via Instagram @bumerangpetir , Whats App 082142590226 / 085606252542 , dan Facebook Bumerang Petir.

Pesan untuk milenial, kata Dika, awalnya ia seorang pegawai Bank dan Diko seorang pegawai di perusahaan pengelola tol, namun 3 tahun berikutnya, dirinya mengalami kebosanan, ingin menjalankan rutinitas secara bebas. Dan akhirnya memutuskan untuk terjun di dunia usaha kembali, supaya menjadi Bos dalam suatu usaha walaupun itu tergolong masih kecil dan mempunyai beberapa pegawai.

“Jadi kaum milenial hari ini harus menerapkan jiwa milenialnya yang memiliki berbagai inovasi dan kreativitasnya, karena persaingan kerja semakin ketat, dan juga dituntut globalisasi untuk membuka lapangan kerja seluas-luasnya. Apalagi perkembangan era digitalisasi kian pesat, maka banyak keuntungan yang didapat dari era digital ini dari produk dan karya kaum milenial yang mudah dipasarkan dan dikenalkan,” tutupnya.

Yoiki #BebekRendangeSuroboyo dijamin #RendangnyaNendang #PedesnyaMakBlesss!

Reporter : Arianto
Editor : Krisdiantoro
Berita 2
Berita Sebelumnya Begini Misteri Pulau Baru di Gili Raja Sumenep
Berita Selanjutnya Dianggap Merusak Bangsa, Aksi 22 Mei Mendapat Kecaman Dari Ketua MUI Pasuruan

Komentar Anda